Francesco Totti: Pidato Perpisahan Emosional Bintang Roma Secara Penuh Saat Fans Dan Rekan Satu Tim Menangis

Bandar Bola Terbaru – Tidak ada mata kering di Stadion Olimpiade saat Roma mengucapkan selamat tinggal kepada Francesco Totti.

Pemain berusia 40 tahun itu menyebut waktu karirnya di Roma setelah memainkan pertandingan terakhirnya – penampilan 786-nya.

Itu adalah umpan yang sempurna untuk maju saat ia masuk pada menit ke-54 untuk mendapat tepuk tangan meriah saat Roma mencetak gol kemenangan menit terakhir untuk mengalahkan Genoa 3-2 dan mengamankan tempat panggung grup Liga Champions.

Dan saat Totti penuh waktu, bersama rekan satu timnya dan fansnya menangis.

Surat Totti penuh:

Terima kasih, Roma

Terima kasih untuk ibu dan ayah saya, saudara laki-laki saya, saudara saya dan teman-teman saya.

Terima kasih untuk istri saya dan ketiga anak saya.

Saya ingin memulai dari akhir – dari perpisahan – karena saya tidak tahu apakah saya bisa membaca kalimat ini.

Tidak mungkin meringkas 28 tahun dalam beberapa kalimat.

Saya ingin melakukannya dengan sebuah lagu atau puisi, tapi saya tidak bisa menulis apapun.

Selama bertahun-tahun, saya telah mencoba untuk mengekspresikan diri melalui kaki saya, yang telah membuat segalanya lebih sederhana untuk saya sejak saya masih kecil.

Berbicara tentang masa kanak-kanak, dapatkah anda menebak mainan favorit saya? Sebuah sepak bola, tentu saja! Dan hari ini masih ada.

Pada suatu saat dalam hidup, Anda tumbuh – itulah yang telah saya katakan dan itulah waktu yang telah diputuskan.

Terkutuklah waktu.

Kembali pada tanggal 17 Juni 2001, kita semua ingin waktu berlalu sedikit lebih cepat.

Kami tidak sabar mendengar wasit meniup peluit akhir.

Saya masih mendapatkan benjolan bulu domba saat memikirkan kembali.

Hari ini, waktunya telah tiba untuk menyentuh bahu saya dan berkata:

“Kita harus tumbuh dewasa. Sampai besok, kamu akan dewasa. Lepaskan celana pendek dan sepatu bot itu karena mulai hari ini, Anda laki-laki. Anda tidak bisa lagi menikmati bau rumput, sinar matahari di wajah Anda saat Anda menahan sasaran lawan, adrenalin yang memakan Anda, kegembiraan merayakannya. ‘

Selama beberapa bulan terakhir, saya bertanya pada diri sendiri mengapa saya terbangun dari mimpi ini.

Bayangkan Anda adalah anak yang memiliki mimpi yang baik … dan ibu Anda membangunkan Anda untuk pergi ke sekolah.

Anda ingin terus bermimpi … Anda mencoba menyelinap kembali ke dalam mimpi tapi Anda tidak pernah bisa.

Kali ini, ini bukan mimpi, tapi kenyataan.

Dan aku tidak bisa lagi masuk kembali.

Saya ingin mempersembahkan surat ini untuk kalian semua – kepada semua anak yang telah mendukung saya.

Kepada anak-anak kemarin, yang sudah dewasa dan menjadi orang tua dan anak-anak sekaran, yang mungkin meneriakkan ‘Tottigol’.

Saya ingin berpikir bahwa untuk Anda, karir saya telah menjadi dongeng bagi Anda untuk diteruskan.

Ini benar-benar berakhir sekarang.

Aku melepas kaus itu untuk terakhir kalinya.

Saya akan melipatnya, meski saya belum siap untuk mengatakan ‘cukup’ dan mungkin saya tidak akan pernah melakukannya.

Maafkan saya karena tidak memberikan wawancara dan mengklarifikasi pemikiran saya, tapi tidak mudah untuk mengubah terang.

Saya takut. Ini bukan ketakutan yang sama yang Anda rasakan saat berdiri di depan gawang, akan mengambil penalti.

Kali ini, saya tidak bisa melihat seperti apa masa depan melalui lubang jaring.

Izinkan saya untuk takut.

Kali ini sayalah yang membutuhkan Anda dan cinta yang selalu Anda tunjukkan kepada saya.

Dengan dukungan Anda, saya akan berhasil mengubah halaman dan melemparkan diri saya ke dalam sebuah petualangan baru.

Sekarang, inilah saatnya saya mengucapkan terima kasih kepada semua rekan satu tim, pelatih, direktur, presiden dan setiap orang yang telah bekerja sama dengan saya selama masa ini

Kepada para penggemar dan Curva Sud, lampu pemandu untuk semua orang Romawi dan Romanisti.

Terlahir Roman dan Romanisti adalah hak istimewa.

Menjadi kapten tim ini adalah sebuah kehormatan.

Anda – dan akan selalu – hidup saya Aku tidak akan lagi menghiburmu dengan kakiku, tapi hatiku akan selalu ada bersamamu.

Sekarang, saya akan menuruni tangga dan memasuki ruang ganti yang menyambut saya saat kecil dan sekarang saya pergi sebagai seorang pria.

Saya bangga dan senang telah memberi Anda 28 tahun cinta.

Aku cinta kamu.

Sumber : bandar bola resmi

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*